Saatnya Membeli Kambing…?

inflasiTiga pekan lagi kita akan merayakan Idul Adha sekaligus kesempatan untuk menambah pahala dengan menyembelih hewan Qurban.

Sudah lama saya tidak mengurusi harga kambing, terakhir ngurusi ketika menjadi ketua DKM di Masjid komplek dan ikut memantau harga-harga kambing yang ditawarkan supplier. Saat itu (2002-2003) harga kambing masih dikisaran Rp 500 ribu-an.

Hari-hari ini pedagang kambing mulai ramai menjajakan kambingnya di pinggir-pinggir jalan; saya perhatikan kambing-kambing yang sedang harganya sudah diatas Rp 1 juta-an.

Kok cepat amat ya naiknya ?. Inilah realita daya beli uang kita.

Harga kambing-kambing tersebut sesungguhnya tidak berubah selama 1400 tahun lebih. Di zaman Rasulullah SAW harga kambing pada kisaran 1 Dinar; maka satu Dinar sekarang (Rp 1,215,000 pada saat artikel ini saya tulis) tetap dapat untuk membeli kambing dengan ukuran sedang.

Tidak demikian halnya dengan uang kertas baik itu Rupiah, US$ maupun uang kertas dari negeri manapun – belum ada yang terbukti survive dalam jangka panjang.

Apabila trend kenaikan harga kambing (sama dengan kenaikan harga Dinar) tetap seperti rata-rata trend 40 tahun terakhir yaitu naik 23.30 %/tahun; maka kambing Qurban yang sekarang harganya Rp 1.2 juta; 5 tahun lagi akan menjadi Rp 3.4 juta dan 40 tahun lagi akan menjadi Rp 5.22 Milyar ! Wow nggak masuk akal kah ?.

Lagi-lagi inilah realita uang kita. Gunakan rumus finansial dasar FV=PV*(1+i)^t maka Anda akan ketemu angka-angka tersebut.

Tetap tidak masuk akal membeli seekor kambing seharga Rp 5.22 Milyar ?; Waktu saya berusia 5 tahun tahun harga kambing cuma Rp 1,600 perak. Saat itu (kalau toh saya sudah bisa berpikir) tentu nggak kebayang kalau 40 tahun kemudian harga kambing menjadi Rp 1.2 juta !, tetapi ini sekarang terjadi.

Sebelum harga kambing menjadi Rp 5.22 milyar; sangat banyak yang bisa terjadi terhadap uang fiat kita. Oleh karenanya pemahaman dampak inflasi terhadap daya beli uang kita dalam rentang waktu yang panjang ini perlu kita kuasai agar kita tidak menjadi korban inflasi.

Bapak-bapak kita, kakak-kakak kita yang lebih dahulu memasuki usia pensiun banyak sekali yang sekarang menderita secara finansial – karena mereka menjadi korban inflasi yang tidak pernah mereka sadari – apalagi lagi meng-antisipasi-nya.

Coba perhatikan grafik diatas contohnya. Kalau Anda memiliki saudara tua yang mulai bekerja tahun 60-an; kemudian pensiun tahun 90-an; apa yang terjadi sekarang ?.

Uang pensiun yang dikumpulkan dari jerih payah mereka selama 30-an tahun bekerja; nilainya menjadi sangat tidak berarti karena harga kambingpun sudah naik 720 kali dibandingkan dengan harga kambing pada saat mereka mulai bekerja.

Lantas apakah kita harus rame-rame memindahkan dana pensiun kita pada kambing ? Why not ? .

Tetapi kambing hanyalah representasi asset riil yang memiliki nilai terjaga; selain ke kambing tentu bisa ke asset riil lainnya berupa Dinar Emas, perkebunan, pertanian, peternakan, perikanan dan berjibun pilihan investasi benda riil lainnya. Produktif dan insyaallah tidak tergerus inflasi. Wallahu A’lam.

Financial crisis: World round-up

BBC correspondents reflect on economic confidence levels and fear of crisis from countries around the globe.

Indonesia is something of a novel position. In the midst of a global financial crisis, the largest economy in South East Asia is actually doing quite well. For a start, it has 250 million domestic consumers and a lot of its growth is driven by them – not customers abroad.

Secondly, a good deal of its economy – agriculture and services, for example – is not linked to what is happening on Wall Street. And neither are its banks exposed to the crisis in the way those in the major economies are.

A trading screen in Indonesia
Memories of the crash in the late 1990s has left investors in Indonesia jittery
All this means Indonesia’s economy is pretty well-insulated from the meltdown in the US. But it is still eyeing the current financial crisis with a good deal of trepidation, and rightly so.

Ingrained nervousness amongst investors here means there does not have to be much wrong for people to start panicking.

Earlier this month there was panic at the stock exchange after some foreign investors began pulling their money back home, some 20% was wiped off share prices in just a few days of trading.

That panic was largely because Indonesia already knows what financial crisis feels like. Ten years ago, foreign money fled this country, and two other so-called “Asian Tigers”, as the exchange rate collapsed.

Recovering from that blow has taken many years and billions of dollars from the International Monetary Fund (IMF).

But after ten years of new safeguards and banking reforms, Indonesia is in a more solid position. Its economy is predicted to continue growing at around 6%, and it’s the world’s major economies that are now facing the brunt of the storm.

resource : http://news.bbc.co.uk/2/hi/business/7676770.stm

Posted in Economy. Tags: , , . 1 Comment »

US rivals trade blows on economy

The candidates for the US presidency have attacked each other’s plans for the struggling American economy as they campaign for votes in key states.

In Florida, Barack Obama launched a fierce counter-attack against his Republican rival, who has accused him of embracing socialist tax policies.

John McCain told US media he was the candidate to listen to on the economy.

He has been speaking in Pennsylvania, while Mr Obama was discussing his rescue plans with state governors.

Mr Obama is to take a two-day break from campaigning later this week to visit his sick grandmother in Hawaii.

Madelyn Dunham, 85, who helped raise Mr Obama, is said to be seriously ill.

BBC North America editor Justin Webb says that despite Mr Obama’s substantial lead over his rival, John McCain, his absence will make his staff nervous.

The Illinois senator has the advantage in the polls with two weeks to go until the 4 November election, but is not sufficiently far ahead to be confident of victory, our correspondent says.

Tight race

Mr Obama accused his Republican rival of making “stuff” up in the last weeks of the campaign.

He denied Republican claims that he had attacked “Joe the plumber” – an Ohio voter who sparked a tax debate.

The student Barack Obama with grandparents, Madelyn Dunham (R) and Stanley Dunham, in New York (undated photo from the Obama campaign)
Senator Obama’s grandmother, Madelyn Dunham, has always been one of the most important people in his life
Robert Gibbs
Obama aide

Profile: Madelyn Dunham
“I have got nothing but love for Joe the plumber, that’s why I want to give him a tax cut. John McCain is still out there, just saying this stuff, just making it up,” he said.

Earlier, Mr Obama met the governors of Ohio, Michigan, New Mexico and Colorado in Lake Worth, Florida, to discuss jobs and the economy with business leaders and financial experts.

All four states have Democratic governors and all, except Michigan, voted for President George W Bush in 2004.

Before the discussion began, Mr Obama addressed the event’s audience, telling them that Mr McCain would bring America the “same failed policies” as President Bush.

Mr Obama has been mounting an intensive swing through Florida, where opinion polls suggest he and Mr McCain are in a tight race.

He will move on to Virginia and Indiana – two traditionally Republican-leaning states where he is doing well in the polls – on Wednesday and Thursday before heading to Hawaii to visit his grandmother.

‘I’m the candidate’

On the campaign trail in Pennsylvania, where Mr Obama has the lead in opinion polls, Mr McCain said his rival’s economic plan would result in raised taxes.

He also questioned his rival’s readiness for the White House.

“We don’t want a president who invites testing from the world at a time when our economy is in crisis and Americans are already fighting in two wars.”

John McCain vows to “get tough” on those who caused the economic crisis

Earlier in the day he said it was “absolutely not true” that the financial crisis was hurting his campaign.

His comments were in response to reports that earlier this month one of his senior advisers said: “If we keep talking about the economic crisis, we’re going to lose.”

“We’re focusing on the economy,” Mr McCain insisted. “Listen to me. I’m the candidate, and this campaign is about the economy,” he said in an interview shown on US network CBS’s The Early Show.

Meanwhile, his running mate Sarah Palin has apologised for any misunderstanding over comments last week on the patriotic values of “the real America” and “pro-America areas of this great nation”.

Mrs Palin denied that was her intention to imply that some parts of the country were more patriotic than others.

“I don’t want that misunderstood. If that’s the way it came across, I apologise,” she told CNN.

Opinion polls suggest voters have more confidence in Mr Obama than Mr McCain to handle the economy.

Mr Obama had been due to campaign in the battleground states of Wisconsin and Ohio on Thursday and Friday – both states that analysts say he appears likely to win.

Instead he will attend a campaign event in Indianapolis on Thursday before taking a flight to Honolulu.

Campaign spokeswoman Jen Psaki said Mr Obama’s wife, Michelle, would campaign for her husband in Ohio on Friday. He is expected to resume campaigning on Saturday.

resources : http://news.bbc.co.uk/2/hi/americas/us_elections_2008/7682083.stm

STRATEGI MENGAMBIL KPR

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 697/XIV

Dua nomor lalu kita telah membahas tentang persiapan apa yang harus Anda lakukan bila ingin membeli rumah. Sekarang, kita akan membahas tentang apa yang harus Anda lakukan bila Anda ingin membeli rumah secara kredit.

Seperti yang pernah saya tulis sebelumnya, pembelian rumah bisa dilakukan dengan dua macam cara: tunai maupun kredit. Anda bisa membeli rumah secara tunai bila Anda memiliki uang yang nilainya sama dengan harga rumah yang Anda inginkan. Sebagai contoh, bila harga rumah adalah Rp 100 juta (bangunan plus tanah), maka Anda bisa membeli rumah tersebut secara tunai bila Anda memang punya uang tunai sebesar Rp 100 juta.

Masalahnya, kebanyakan keluarga yang tingkat ekonominya menengah ke bawah seringkali tidak memiliki uang tunai sebanyak itu. Jumlah uang tunai yang mereka punya mungkin hanya 60%-nya, 40%-nya, atau bahkan mungkin cuma 30%-nya. Lalu bagaimana solusinya? Solusinya adalah dengan membeli rumah tersebut secara kredit.

Sekarang, bisa tidak Anda mengambil kredit? Kalau Anda datang ke bank, maka bank biasanya memiliki produk kredit yang bisa dimanfaatkan untuk membeli rumah. Nama produk ini adalah KPR atau Kredit Pemilikan Rumah. Untuk bisa mengambil KPR, maka bank biasanya tidak akan mau membayari rumah Anda 100%. Mereka hanya akan membayari rumah Anda sekitar 70% dari harga rumah, sisanya yang 30% harus Anda bayar sendiri dari kantong Anda.

Bagaimana caranya? Kalau harga rumah yang Anda inginkan adalah Rp 100 juta, maka Anda harus membayar dulu 30%-nya dari kantong Anda (dalam contoh ini berarti Rp 30 juta). Setelah itu, barulah bank akan melunasi sisanya yang 70% (yaitu Rp 70 juta). Disini, jumlah 30% yang Anda bayar dianggap oleh bank sebagai Uang Muka (Down Payment = DP), dan jumlah 70% yang dipinjamkan bank untuk membayar sisa harga rumah akan menjadi hutang bagi Anda yang harus Anda cicil pembayarannya, tentunya disertai dengan bunga.

Pertanyaan berikutnya, apakah Anda punya dana yang cukup untuk membayar Uang Muka yang 30% itu? Kalau ya, bagus. Ini berarti Anda tinggal melanjutkan ke langkah yang berikutnya, yaitu mengajukan Permohonan KPR (Kredit Pemilikan Rumah) ke bank. Tetapi bagaimana bila Anda tidak memiliki dana untuk membayar Uang Muka tersebut? Ini berarti Anda harus menabungnya terlebih dahulu, dan jangan memaksakan diri untuk mengajukan Permohonan KPR sekarang juga. Ingat sekali lagi, bank hanya akan memberikan kredit bila Anda mau membayar jumlah sebesar 30%-nya terlebih dahulu. Kalau Anda tidak punya uang yang 30%-nya itu, maka Anda harus menabungnya lebih dulu.

Mengajukan Permohonan KPR ke Bank

Oke, Anda sudah melihat-lihat rumah dan sudah tahu harganya. Anda juga sudah menghitung bahwa Anda punya cukup dana untuk bisa membayar porsi yang 30% sebagai Uang Muka Rumah. Sekarang, Anda memutuskan untuk mengajukan Permohonan KPR kepada bank.

Pada saat ini, sebagian besar bank pada umumnya menyediakan fasilitas KPR. Anda bisa datang ke salah satu bank yang lokasinya dekat dengan tempat tinggal Anda, datang ke Customer Service-nya dan mengutarakan maksud Anda. Mereka biasanya akan menyerahkan sebuah Formulir Permohonan KPR untuk Anda bawa pulang dan isi, untuk lalu diserahkan lagi kepada bank. Di situlah bank akan membaca jawaban Anda dan menganalisanya.

O ya, tidak semua Permohonan KPR dari calon nasabah akan diterima oleh bank. Ini karena bank biasanya mempunyai kriteria sendiri dalam meluluskan Formulir Permohonan KPR yang masuk kepada mereka. Apa saja kriterianya?

     

  1. Orang tersebut harus berusia maksimal 50 tahun ketika mengajukan Permohonan KPR kepada bank. 
  2. Orang yang bersangkutan harus sudah bekerja dan memiliki penghasilan, yang dibuktikan dengan adanya dokumen-dokumen tertentu. Penghasilan tersebut minimal besarnya harus 3 kali dari jumlah cicilan KPR yang diinginkan tiap bulannya, bila KPR tersebut diluluskan 
  3. Bila orang itu pernah memiliki hutang di tempat lain, maka orang itu harus memiliki sejarah pembayaran kredit yang baik di sana, terutama pada masa duabelas bulan terakhir.
  4.  


Strategi agar Permohonan KPR Bisa Diterima
Nah, melihat kriteria-kriteria tersebut, ada baiknya kalau Anda memiliki strategi khusus sebelum mengajukan Permohonan KPR kepada bank. Tujuannya agar Permohonan KPR Anda bisa diluluskan oleh pihak bank. Karena itu, ada tiga hal yang harus diperhatikan sebelum Anda mengajukan Permohonan KPR kepada bank:

     

  1. Siapkan dokumen keuangan yang diperlukan:Siapkan dokumen keuangan yang pasti (atau hampir pasti) akan diminta oleh pihak bank. Apa itu? Bila Anda adalah seorang karyawan yang bekerja di perusahaan, maka dokumen yang akan diminta oleh bank adalah:a. Surat Keterangan Bekerja di Perusahaan (minimal Anda harus sudah bekerja di perusahaan tersebut selama 2 tahun)
    b. Slip Gaji Asli
    c. Catatan Rekening Bank (minimal selama 3 bulan terakhir)

    Bila Anda adalah seorang wiraswastawan, maka dokumen yang akan diminta oleh bank adalah:

    a. Daftar Pelanggan Anda (bila memungkinkan)
    b. Daftar Pemasok Anda (bila usaha Anda bersifat usaha dagang)
    c. Bukti Transaksi Keuangan Anda dengan Pelanggan (seperti bon atau faktur)
    d. Catatan Rekening Bank (minimal selama 3 bulan terakhir)
    e. NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)
    f. SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan)  bila usaha Anda bersifat usaha dagang)
    g. TDP (Tanda Daftar Perusahaan)

    Bila Anda adalah seorang profesional, maka dokumen yang akan diminta oleh bank adalah:
    a. Daftar Pelanggan atau klien Anda (bila memungkinkan)
    b. Bukti Transaksi Keuangan Anda dengan Pelanggan (seperti bon atau faktur)
    c. Catatan Rekening Bank (minimal selama 3 bulan terakhir)
    d. NPWP
    e. Surat Izin Praktek (untuk beberapa profesi tertentu)

     

  2. Siapkan kelengkapan dokumen dari jaminan yang akan diajukanBila Anda membeli rumah secara kredit, maka rumah yang akan dibeli tersebut biasanya akan diminta oleh bank untuk dijaminkan kepada mereka. Ini berarti, apabila Anda tidak bisa meneruskan pembayaran cicilan KPR Anda (macet dan tidak ada penyelesaiannya), maka rumah itu akan disita oleh bank untuk mengganti sisa hutang yang belum Anda bayar.Itulah sebabnya, adalah penting bagi bank untuk memeriksa lebih dulu kelengkapan dokumen dari rumah yang akan dijaminkan tersebut. Apa saja dokumen itu?

    a. Sertifikat Tanah
    b. Sertifikat IMB + Blue Print (cetak biru gambar rumah tersebut)
    c. SPPT PBB Tahun terakhir

    Dengan demikian, selama Anda membayar Cicilan KPR Anda, maka dokumen-dokumen tersebut akan disimpan oleh bank sampai cicilan KPR Anda lunas. Jadi, pastikan Anda mengecek terlebih dahulu kelengkapan dari dokumen-dokumen tersebut sebelum Anda mengajukan Permohonan KPR Anda kepada bank.

     

  3. Perbaiki Penampilan Keuangan AndaAnda juga perlu memperbaiki penampilan keuangan Anda agar bank bisa menangkap “kesan” yang baik terhadap keuangan Anda. Dengan memperbaiki penampilan keuangan Anda, maka akan makin besar kemungkinannya bahwa bank akan menerima permohonan KPR Anda. Karena itu, di bawah ini adalah sejumlah hal yang harus diperhatikan dalam memperbaiki penampilan keuangan Anda:a. Perbaiki Catatan Rekening Bank yang Anda miliki.

    Bila Anda bekerja sebagai karyawan, bank akan meminta slip gaji sebagai bukti bahwa Anda memang memiliki penghasilan sebesar jumlah tertentu setiap bulannya. Namun demikian, jangan lupa bahwa bank mungkin tidak akan percaya begitu saja kepada slip gaji tersebut. Bank biasanya masih akan meminta catatan rekening bank Anda (biasanya berupa laporan rekening koran atau buku tabungan) untuk membuktikan apakah memang benar ada uang masuk sejumlah nilai yang persis sama seperti apa yang tercantum dalam slip gaji Anda.

    Sekarang, bila Anda biasa mendapatkan penghasilan secara tunai (bukan transfer), (entah apakah Anda bekerja sebagai karyawan, profesional, atau wiraswastawan) maka usahakan untuk menyetorkan penghasilan tersebut lebih dulu ke rekening Anda, sebelum Anda menggunakannya untuk membayar pengeluaran Anda sehari-hari. Dengan demikian, bank dapat membuktikan bahwa Anda memang memiliki penghasilan secara rutin sebesar minimal sekian rupiah setiap bulannya.

    Dan, kalau bisa, usahakan agar catatan rekening bank tersebut menunjukkan adanya pemasukan sekitar minimal tiga sampai enam bulan terakhir penghasilan Anda.

    b. Lancarkan pembayaran hutang Anda di tempat lain.

    Kalau Anda punya hutang di tempat lain (seperti Hutang Kartu Kredit atau hutang kepada bank lain), usahakan agar pembayaran tagihannya tidak sampai macet. Sebagai informasi saja untuk Anda, bank bisa menganalisa dan mempunyai cara tersendiri dalam memperkirakan kondisi keuangan Anda yang sebenarnya, salah satunya adalah apakah Anda pernah macet atau tidak dalam membayar hutang di tempat lain. Jika diperkirakan bahwa Anda pernah macet dalam membayar hutang Anda di tempat lain, bisa-bisa permohonan kredit Anda akan ditolak karena bank takut hal yang sama bisa terulang kepada mereka. Jadi sekali lagi, lancarkan pembayaran hutang Anda di tempat lain.

    Nah, sekarang bagaimana bila Anda ternyata pernah macet dalam membayar tagihan hutang di tempat lain? Kalau itu baru-baru saja terjadi, maka Anda sebaiknya menunda permohonan KPR Anda dan melancarkan dulu pembayaran hutang di tempat lain itu sampai dengan – paling tidak  duabelas bulan ke depan. Setelah duabelas bulan, baru ajukan lagi permohonan KPR Anda kepada bank, karena  walaupun Anda pernah punya tagihan macet di tempat lain, tapi ­ diharapkan kondisi keuangan Anda sudah baik kembali dalam duabelas bulan itu. Sekali lagi, bank bisa menganalisa dan mempunyai cara tersendiri untuk memperkirakan kondisi keuangan Anda yang sebenarnya, salah satunya adalah apakah baru-baru ini Anda pernah macet dalam membayar hutang di tempat lain.

    c. Atur proporsi cicilan hutang Anda.

    Perhatikan bahwa bank  mungkin – akan menolak Permohonan KPR Anda bila total cicilan hutang Anda (termasuk cicilan KPR Anda apabila diluluskan) adalah sebesar sepertiga (atau sekitar 33%) dari penghasilan Anda.

    Sebagai contoh, bila penghasilan rutin Anda Rp 2 juta per bulan, lalu tiap bulan, Anda mencicil ini dan itu di tempat lain sebesar  sekitar  Rp 600 ribu setiap bulan. Ini berarti, total cicilan hutang Anda setiap bulan sudah memakan sekitar 30% dari penghasilan rutin Anda yang Rp 2 juta per bulan. Nah, andaikata permohonan KPR Anda diterima oleh bank dan Anda harus membayar tambahan cicilan KPR sebesar misalnya Rp 400 ribu sebulan, maka ini berarti total cicilan hutang Anda adalah Rp 1 juta (atau memakan porsi sekitar 50% dari Penghasilan Rutin Anda). Di sinilah bank mungkin akan menolak Permohonan KPR Anda.

    Ini karena bank berpendapat bahwa bila total cicilan hutang Anda memakan porsi yang lebih besar daripada sepertiga penghasilan rutin Anda, maka bank “takut” bahwa Anda jadi kesulitan membayar pengeluaran rumah tangga Anda yang lain, sehingga  mungkin  akan tergoda untuk mengambil porsi yang seharusnya digunakan untuk membayar cicilan KPR. Buntutnya, ditakutkan cicilan KPR tidak bisa terbayar setiap bulannya karena uangnya dipakai untuk membayar pengeluaran rumah tangga.

    Jadi bila pada saat ini Anda sudah punya Cicilan Hutang yang totalnya sudah mencapai 33% dari penghasilan rutin Anda, jangan harap permohonan KPR Anda bisa diterima. Kurangi dulu porsi cicilan hutang yang 33% tersebut, baru Anda bisa mengharapkan agar Permohonan KPR Anda bisa diterima. Sekali lagi, bagi bank, Cicilan semua hutang Anda, plus cicilan KPR Anda (apabila diluluskan), harus memakan porsi maksimal sebesar 1/3 atau 33% dari Penghasilan Rutin Anda.

  4.  

STRATEGI MENGAMBIL
KREDIT PEMILIKAN RUMAH
Oleh: Safir Senduk

Tips dalam mengambil KPR

Berikut ini beberapa tips dalam mengambil KPR. Penulis adalah seorang pegawai dari salah satu bank konvensional dari divisi syariah. 

Sumber : http://kprsyariah.blogspot.com/

1. sebelum memutuskan menggunakan kpr mana bagusnya bench mark dulu, atau survey ke kpr yang lain, bagusnya punya 4 nama, karena saya terakhir didivisi syariah jadi secara jujur, informasi terakhir yang saya terima baiknya kalau mau survey bisa coba ( niaga, permata, dan bni -untuk divisi syariah ya =D- ) terakhir saya bekerja menurut saya 3 bank tersebut harganya sangat kompetitif.

2. jadi kalau permohonan kpr anda tidak disetujui coba bank yang lain, seperti yang saya sebutkan tadi, berdasarkan pengalaman saya, ketika salah satu nasabah saya tidak disetujui, langsung saya alihkan secepatnya ke bak-bank tersebut.

3. untuk mengambil kpr yang harus dibandingkan dan dipertimbangkan adalah :
a. coba dibandingkan ANGSURANNYA, ini sangat penting jangan dilihat margin atau bunganya karena,biasanya banyak yang terjebak dengan istilah margin efektif,flat dan fix jadi saya ingatkan lagi bandingkan JUMLAH ANGSURAN PERBULANNYA.
b. Berikutnya bisa dilihat JANGKA WAKTU, makin panjang jangka waktu tentu berdampak pada angsuran makin kecil namun juga dampak lainnya jumlah yang harus kita angsur semakin besar, untuk jangka waktu biasanya beragam antara 5 -15 tahun yang 20 belum saya temukan.
c. Hal lainnya yang harus diperhatikan adalah : JUMLAH PENGHASILAN MINIMUM , ini maksudnya bank punya ketentuan berapa pendapatan minimum anda untuk boleh mengambil fasilitas kpr, biasanya kalau pendapatan anda dibawah 5 juta, akan lebih sulit untuk disetujui, namun jangan menyerah, coba ditanyakan apakah bisa joint income atau tidak, bila bisa baiknya joint income, biar fasilitas kpr lebih mudah disetujui.
d. Hal berikutnya adalah ANGSURAN ANDA DENGAN PIHAK KE-3 ini maksudnya, bila anda punya fasilitas kredit ditempat lain, baiknya dilunasi dulu jangan mengambil kpr bila anda masih punya angsuran ditempat lain karena hal tersebut akan memperkecil kemungkinan untuk disetujuinya permohonan kpr anda, karena dengan adanya angsuran pihak ke-3 maka akan memperkecil ratio installment anda. Mengenai ini sudah pernah saya bahas sebelumnya ditulisan saya yang lain.
e. Pastikan apakah fasilitas kpr anda menggunkan perhitungan bunga efektif, flat atau fix yang terbaik adalah fix namun selain syariah masih jarang kpr yang menggunakan perhitungan fix, jadi kembali ke point A, DILIHAT JUMLAH ANGSURANNYA, perhitungan bunga hanyalah istilah marketing dalam dunia perbankan jadi jangan terkecoh ya =)

4. bank sangat memperhatikan namanya CHECKING BI ini untuk melihat kolektibilitas anda, dan untuk menilai karakter anda.banyak sekali nasabah yang gagal karena hal ini.jadi kalau punya kartu kredit sebisa mungkin bayarnya tepat waktu, kalau tagihan anda tidak dibayar tepat waktu maka ketika checking bi akan terlihat angkanya, apakah anda lancar atau tidak pembayarannya selama ini, hal ini bisa terlihat sampai 5 tahun kebelakang, saya pernah menemukan kasus segala halnya sudah baik namun ternyata tagihan kartu kreditnya banyak yang bermasalah , hasilnya nasabah tersebut langsung gugur, kalau memang anda bermasalah dengan kartu kredit baiknya urungkan niat untuk mengambil fasilitas kpr =)

5. hal yang tidak kalah penting adalah STATUS SERTIFIKAT, ini juga kasus yang paling banyak ditemui, pastikan sertifikat anda sudah sampai posisi SHM atau SHGB dan juga pastikan nama pemilik atas sertifikat tersebut adalah benar penjual langsung, saya pernah mendapatkan nasabah yang ternyata sertifikatnya bukan atas nama penjualnya namun masih atas nama teman penjualnya,, waduhhh ini ngurusnya pusing banget, kpr sudah disetujui dalam waktu kurang dari seminggu tapi ketika berurusan dengan notaris ternyata sertifikatnya bermasalah akhirnya molor sampai lebih dari 2 bulan itupun masih belum selesai, jadi pastikan ya STATUS SERTIFIKAT anda tidak bermasalah, nah bagaimana dengan rumah baru, nah untuk ini juga pastiakan bahwa developer anda adalah DEVELOPER KERJASAMA dengan bank terkait,kalau tidak akan repot sekali, jadi harus benar-benar dicek untuk masalah ini okay =) .

6. berikutnya perhatikan juga apakah rumah yang anda ambil tidak bermasalah dengan :
a. banjir (coba dicek apakah termasuk daerah banjir ketika 2001 dan 2007, bila ya maka permohonan fasilitas kredit anda akan sangat sulit disetujui, berikutnya mengenai banjir yang dinilai adalah apakah rumah tersebut dekat dengan kali ataupun sungai,bila dekat maka akan berpengaruh pada penilaian dari bank)
b. tidak dekat dengan tegangan listrik atau istilahnya sutet
c. tidak dekat dengan TPA atau tempat pembuangan akhir.
d. Jalannya sudah bisa dilewati mobil
e. Bukan tusuk sate

7. hal lainnya perhatikan BIAYA-BIAYA kpr, sebisa mungkin minta penjelasan, biaya tersebut adalah biaya yang harus dibayar dimuka, ini biasanya terdiri dari biaya appraisal, biaya administrasi, biaya materai dsb jumlahnya bisa beragam

8. pastikan anda sudah karyawan tetap, dan kalau anda bekerja diperusahaan yang sudah ternama maka persetujuan anda akan lebih mudah disetujui, untuk pekerjaan ini, setiap bank mempunyai daftar-daftar siapa saja yang boleh mengajukan kpr, diantaranya yang sulit disetujui adalah artis, pengacara,abri itu setahu saya ya, jadi kalau memang ada bank yang membolehkan berarti itu reazeki anda =D

9. nah ini tips terakhir dari saya, kalau anda merasa diri anda tidak memenuhi syarat-syarat untuk mengambil kpr sebaiknya cobalah ajukan atas nama orang lain yang bisa memenuhi apakah kakak atau saudara yang lain. Untuk hal ini sangat dianjurkan bikinlah perjanjian tertulis yang legal antara anda dengan pihak yang membantu anda, karena yang sudah-sudah banyak kasus yang dibantu malah bermasalah tidak sedikit juga yang membantu malah bermasalah. Kalau ditanya yang Paling baik ya atas nama sendiri =D

Paket Penyelematan Tak Efektif, Krisis AS Terus Berlanjut

Krisis makroekonomi yang terjadi di Amerika Serikat masih akan berlanjut ke sesuatu yang lebih dalam dan serius. Pasalnya, paket penyelamatan (bailout) yang digelontorkan sebesar 700 miliar dollar AS itu tidak cukup efektif meredam gejolak dampak krisis yang menyebabkan jatuhnya harga properti di negara tersebut. Demikian pernyataan Ekonom INDEF Ikhsan Mojo, dalam diskusi Antisipasi Krisis Keuangan Global di Restoran Bebek Bali, Jakarta, Rabu (8/10).

Krisis makroekonomi yang terjadi di Amerika Serikat masih akan berlanjut ke sesuatu yang lebih dalam dan serius. Pasalnya, paket penyelamatan (bailout) yang digelontorkan sebesar 700 miliar dollar AS itu tidak cukup efektif meredam gejolak dampak krisis yang menyebabkan jatuhnya harga properti di negara tersebut. Demikian pernyataan Ekonom INDEF Ikhsan Mojo, dalam diskusi Antisipasi Krisis Keuangan Global di Restoran Bebek Bali, Jakarta, Rabu (8/10).

Isi paket bailout tersebut hanya memuat tiga hal, yakni pertama, diperbolehkannya Pemerintah AS mengucurkan dana hingga 700 miliar dollar AS untuk membeli utang kredit perumahan yang bermasalah secara bertahap. Kedua, dibukanya kemungkinan bagi lembaga penjamin simpanan (Federal Deposit Insurance Corporation/FDIC) untuk menaikkan limit penjaminan dari 100.000 dollar AS menjadi 250.000 dollar AS per orang. Ketiga, FDIC diperbolehkan meminjam dana talangan sebesar apa pun kepada Departemen Perbendaharaan jika dibutuhkan.

Dari ketiga klausul tersebut, dikatakan Ikhsan, tak memuat pasal yang membolehkan intervensi secara langsung pemerintah untuk menopang harga rumah yang justru menjadi kunci persoalan.

“Maka bisa diprediksi krisis di AS akan terus berlanjut dan akan lebih banyak lembaga keuangan yang berguguran,” ujarnya.

Sumber : http://www.eramuslim.com/berita/nasional/paket-penyelematan-tak-efektif-krisis-as-terus-berlanjut.htm

Awal Mula Krisis Amerika Serikat

Kebetulan baru lihat liputan krisis ini di DWTV. Penjelasannya menarik dan
gampang diikuti. Gak ada salahnya dibagi di sini. Selamat membaca.
Apa itu subprime mortgage?
Subprime mortgage adalah paket kredit kepemilikan rumah yang ditujukan untuk
orang-orang ‘miskin’ Amerika. Orang ‘miskin’ yang dimaksud adalah
orang-orang yang memiliki rating kredit buruk – antara lain para penunggak
tagihan kartu kredit dan tagihan kredit kendaraan bermotor. Bisa dikatakan
subprime mortgage adalah KPR bagi wong cilik di Amerika.

Mengapa ada subprime mortgage?
Kita bicara hukum permintaan dan penawaran di sini. Orang-orang ‘miskin’ di
Amerika sama halnya dengan orang kebanyakan, punya impian untuk memiliki
rumah sendiri, sementara bank-bank konvensional yang ada, banyak yang takut
melihat rekam jejak kredit mereka. Di lain sisi, perusahaan kredit perumahan
(mortgage company), melihat mereka sebagai peluang bisnis yang perlu
digarap. Akhirnya, perusahaan kredit perumahan tadi datang dengan segepok
uang tunai, lalu lantas mengucurkan kredit rumah kepada mereka.

Bagaimana Perusahaan Kredit Perumahan beroperasi?
Perusahaan kredit perumahan ini sebagian dananya didapat dari pinjaman dari
pihak ketiga dalam jangka waktu pengembalian yang pendek (1-5 tahun).
Sementara, subprime mortgage sendiri merupakan kredit jangka panjang yang
bisa berkisar 10-20 tahun. Pendeknya, ada financing mismatch di sini.

Selanjutnya, perusahaan kredit perumahan juga berbisnis via margin penjualan
mortgage backed securities atau efek beragun aset (EBA). EBA merupakan
kumpulan kredit-kredit yang kemudian dijual kepemilikannya kepada investor.
Dalam kaitannya dengan EBA yang berasal dari subprime mortgage, investor
mendapatkan bukti kepemilikannya dalam bentuk saham yang diback-up oleh
properti yang diagunkan dalam proses subprime mortgage tadi. Karena EBA yang
berasal dari subprime mortgage ini cukup berisiko, maka return EBA ini juga
tinggi. Return EBA didapatkan dari cicilan pembayaran kreditor-kreditor
subprime mortgage – yang mana seperti disebutkan sebelumnya adalah
orang-orang ‘miskin’ di AS. Oya, EBA ini di AS dan Australia ada pasarnya
tersendiri. Jadi ada pembeli, penjual dan mekanisme harganya tersendiri.
Selanjutnya, karena EBA tipe subprime mortgage ini berkarakteristik high
risk high return, maka cukup banyak investor hedge fund dan investment bank
yang meminatinya. Hedge Fund sendiri terdiri kumpulan dana investor raksasa
yang investasinya lintas negara dan cenderung beraksi spekulatif.

Bagaimana subprime mortgage terjerembab krisis?
Gampang saja. Karena kreditor subprime mortgage adalah orang-orang
pendapatannya pas-pasan maka kemampuan pembayaran cicilannya juga sangat
lemah Sehingga saat para kreditor tersebut tidak mampu membayar cicilan
kreditnya, maka EBA yang berasal dari subprime mortgage pun ambruk. Nilai
jualnya jadi terkoreksi. Otomatis, para investor yang menanamkan modalnya di
EBA subprime mortgage juga ikutan merugi. Parahnya lagi, banyak perusahaan
kredit perumahan yang juga bangkrut, karena tidak ada putaran uang yang
terjadi dan diperparah adanya financing mismatch tadi.

Bagaimana subprime mortgage menghantam Bursa New York?
Pasar sangat sensitif pada kabar buruk (bad news). Dan kabar buruk yang
memicu krisis di Wall Street ini diduga datang pada tanggal 2 Agustus lalu,
saat BNP Paribas- salah satu bank terbesar di Eropa yang berasal dari
Prancis dan sebuah bank Jerman (IKB Deutsche Industriebank) mengalami
masalah terhadap investasi EBA subprime mortgage di Amerika. Selanjutnya,
berita terpuruknya subprime mortgage ini mulai terkuak di mana kerugiannya
sendiri ditaksir ada sekitar $35 trilyun. Akibatnya, kepanikan pun mulai
melanda para investor di lantai bursa New York. Investor lalu mulai menjual
saham-saham yang bergerak dalam industri properti. Karena perusahaan yang
berkaitan dengan properti di Bursa New York ada sekitar 1/3 dari total
kapitalisasi pasar, tak heran, jika bursa saham secara total juga ikut
terkoreksi. Investor yang panik, kemudian mulai berpikir untuk mencari
alternatif alat investasi yang aman – antara lain via deposito di bank dan
investasi di obligasi pemerintah.

Bagaimana krisis subprime mortgage menjadi krisis global?
Gerak arus modal yang semakin borderless, membuat pasar keuangan dunia
menjadi saling terkait dan saling berketergantungan satu sama lain. Sentimen
negatif dan kepanikan dari Wall Street yang notabene merupakan pasar saham
terbesar di dunia dengan cepatnya menjalar ke mana-mana. Investor-investor
global raksasa yang tergabung dalam hedge fund ataupun investment bank baik
yang secara kebetulan memiliki investasi di subprime mortgage atau tidak,
mulai menarik dananya dari pasar modal dan mulai memasukkannya ke dalam
investasi yang berisiko lebih rendah. Motifnya kurang lebih sama,, mencoba
menghindari risiko kerugian yang lebih besar (cut loss). Maka, tak heran
bursa-bursa saham regional dan dunia juga ikut bertumbangan.

Apakah krisis subprime mortgage mengancam bank-bank juga?
Untuk bank-bank yang memiliki investasi di subprime mortgage secara langsung
(seperti BNP Paribas di atas), imbasnya tentu ada yaitu kerugian investasi.
Kerugian investasi berakibat pada seretnya dana cadangan bank-bank tersebut.
Karena lalu lintas keuangan yang begitu cepat di bank, seretnya dana
cadangan tersebut bisa berimbas kepada kesulitan likuaditas. Lalu bagaimana
dengan bank-bank lainnya? Karena para investor mulai memindahkan
investasinya ke tempat yang lebih aman (antara lain ke deposito bank) maka
bank pun menerima ‘uang panas’ dari investor. Oleh karena itu, bank pun
harus siap-siap menambah cadangannya untuk berjaga-jaga apabila ada
penarikan mendadak dari para investor tersebut. Hal tersebut membuat bank
cenderung untuk menaikkan bunga pinjaman antarbank. Otomatis lalu lintas
pinjam meminjam sesama bank menjadi semakin mahal. Ini lagi-lagi berimbas
pada kesulitan likuiditas di dunia perbankan. Tak heran dalam beberapa hari
terakhir Bank Sentral di Eropa, AS dan Australia sibuk mengucurkan kredit
likuiditas untuk menopang lancarnya arus lalu lintas keuangan di kawasan
mereka.

Bagaimana di Indonesia?
Setelah sempat menembus ‘rekor’ tertinggi di angka 2700an*, Indeks Harga
Saham Gabungan (IHSG), belakangan juga ikut ‘terkapar’ dihempas sentimen
negatif pasar global. Saat ini (10/10) angka IHSG berada di bawah 1500an*. Hal
ini menegaskan pendapat beberapa pengamat yang menyatakan bahwa ‘rekor’ IHGS
disebabkan masuknya ‘uang panas’ dari luar negeri yang memiliki
kecenderungan mengambil keuntungan jangka pendek belaka. Ini tak
mengherankan karena para investor global tersebut mulai menyesuaikan
komposisi investasinya demi menghindarkan kerugian yang lebih besar. Semoga
saja faktor-faktor dalam negeri tetap stabil, sehingga gejolak pasar global
tidak berimbas ke dalam negeri.

Sumber informasi:
Subprime crisis di http://www.voxeu.org/index.php?q=node/466

Note :
*Disesuaikan dengan kondisi artikel ini di upload